Bird Singing Contest in Yala 2010 | incredible Worldwide

Lomba menyanyi burung, pojok nyanyian burung, klub nyanyi burung Benar, nyanyian burung dulu dan masih menjadi hobi favorit di antara banyak orang Singapura. Hobi menarik tampaknya telah dimulai di Malaysia dan Singapura pada akhir tahun lima puluhan. Kontes menyanyi burung yang diadakan di Singapura pada tahun 1960 sukses, membangkitkan minat yang besar di antara penggemar burung dan menarik berita utama dari surat kabar lokal.

Secara lokal, burung favorit yang dipelihara sebagai penyanyi adalah merbok (merpati zebra), shama rumpun putih, merbak jambul (bulbul berkumis merah), mata puteh (mata putih oriental) dan sariawan Tiongkok (hwamei Tionghoa). Merbok, khususnya, terkenal karena seruannya yang lembut dan menyenangkan. Sebelumnya lebih dikenal sebagai perkututs , burung ini berwarna coklat tua dan menyerupai merpati kecil, dan pernah ditemukan di daerah berpasir di pedesaan Singapura. Sebaliknya, shama rumpun putih ditampilkan dalam seri burung seharga lima puluh dolar Singapura.

Pada tahun enam puluhan, ada banyak toko burung di Rochore Road. Burung seperti merobok harganya masing-masing beberapa dolar, tetapi yang berharga bisa dengan mudah mencapai $ 3.000. Beberapa kelompok minat nyanyian burung lokal dibentuk, dengan Kelab Burong Singapore (Singapore Bird Club) menjadi salah satu yang paling menonjol. Itu secara teratur menyelenggarakan kompetisi menyanyi burung tahunan, terutama di akhir tahun enam puluhan dan awal tujuh puluhan, di tempat-tempat seperti Stadion Jalan Besar, Stadion Dunia Gay dan Institut Pelatihan Buona Vista Selatan.

Ketika Jurong Bird Park dibuka pada tahun 1971, tempat ini juga mengadakan lomba nyanyian burung untuk meningkatkan pengunjungnya. Dalam kontes pertamanya, yang diadakan di terminal trem taman, total 287 peserta berkompetisi, membuat kontes tersebut sukses besar.

Ketika pemerintah meningkatkan perumahan publik baru di Ang Mo Kio, Bedok, Tampines dan Clementi pada tahun tujuh puluhan dan delapan puluhan, hobi dan kontes menyanyi burung mulai berpindah ke daerah pedalaman.

Banyak sudut bernyanyi burung didirikan di geladak kosong flat, lapangan terbuka atau taman di dalam kawasan perumahan, di mana ada tiang dan pagar khusus yang digunakan untuk menggantung deretan sangkar burung saat ini. Ini terbukti populer di kalangan penduduk, yang selain memamerkan kicau burung, juga bisa mengobrol, bertukar pandangan dan tip, berteman, atau sekadar asyik melodi hewan peliharaan berbulu berharga mereka di ruang bersama.

Juri diundang untuk memberi nilai pada penampilan setiap burung, dan terkadang butuh waktu berjam-jam untuk menilai ratusan burung. Memilih juara bukanlah tugas yang mudah. Ada beberapa kriteria untuk menentukan pemenang; penampilan umumnya, jumlah sisik di kakinya, kesehatan bulunya, dan – faktor terpenting dari semuanya – kemampuan menyanyinya, yang meliputi panjang setiap panggilan, kualitas nada, volume dan kemurnian dalam suara panggilan. Pemberian optimaxx dapat meningkatkan performa burung saat kompetisi.

Pada tahun 1983 dan 1984, kompetisi Menyanyi Burung Nasional, yang diselenggarakan oleh Jurong Bird Park, Badan Promosi Wisatawan Singapura (STPB) dan Asosiasi Rakyat, diadakan di ruang terbuka di sebelah Hotel Mandarin dan Gedung Ngee Ann. Kontes ini menarik lebih dari 850 peserta, bahkan ada yang datang dari negara tetangga seperti Indonesia dan Thailand. Komputer digunakan untuk pertama kalinya untuk membantu para juri dalam penilaian mereka. Ribuan orang mengunjungi acara yang menyerupai karnaval yang terdiri dari bincang-bincang, penjualan sangkar burung dan benih burung, bahkan pertunjukan burung beo warna-warni dari Jurong Bird Park.

Mungkin pojok nyanyian burung yang paling terkenal di Singapura adalah yang ada di Tiong Bahru Block 53. Pojok nyanyian burung, yang dijuluki sebagai “ Konser Burung Hari Minggu Paling Terkenal di Singapura ”, terletak di samping sebuah kopitiam bernama Wah Heng, tempat pertemuan favorit burung. penggemar antara awal tujuh puluhan hingga penutupannya di tahun sembilan puluhan. Tempat yang populer itu konon dimulai pada pertengahan tahun lima puluhan sebagai tempat berkumpulnya sekelompok kecil pecinta burung. Selama bertahun-tahun, grup itu tumbuh lebih besar saat yang lain bergabung.

Pada pertengahan tahun delapan puluhan, pada hari Minggu, jumlah pecinta burung di luar kedai kopi bisa mencapai 300 orang, yang sebagian besar terdiri dari laki-laki, tua dan muda, dan di antaranya adalah kontraktor, pengusaha, teknisi, dan pensiunan. Beberapa pecinta burung bahkan datang jauh-jauh dari Ang Mo Kio dan Jurong.

Ratusan sangkar burung terlihat tergantung di teralis logam. Itu dibuat oleh pemilik kopitiam Teah Lam Kuan, yang melihat bisnisnya berkembang pesat pada tahun delapan puluhan. Saking populernya pojok kicauan burung Tiong Bahru yang dipromosikan oleh STPB sebagai objek wisata, dan sering dimuat di koran dan majalah asing.

Berita itu menyebar dengan cepat dan banyak turis dan orang asing yang penasaran terlihat mengunjungi tempat itu dan mengambil foto kerumunan dan sangkar burung. Pemain suling terkenal Amerika Herbie Mann (1930-2003) mengunjungi pojok nyanyian burung Tiong Bahru pada tahun 1984 untuk menyanyikan lagu “melawan” para penyanyi, sementara jurnalis Belanda Guus van Bladel bergabung dengan orang-orang di kopitiam Tiong Bahru untuk menulis tentang hobi yang menarik tersebut. untuk surat kabar Belandanya.

Pada Hari Natal 1986, KLM, maskapai penerbangan Belanda, bahkan menyelenggarakan kompetisi nyanyian burung di pojok nyanyian burung, mensponsori banyak tiket penerbangan sebagai hadiah utama. Itu juga membayar kait dan nomor tag yang digunakan untuk menggantung sangkar burung di sudut.

Flat Singapore Improvement Trust (SIT) di Blok 53 kemudian diubah menjadi hotel, sementara pojok burung direnovasi pada tahun 1997 oleh Tanjong Pagar-West Coast Town Council dalam proyek peningkatan $ 60.000. Pada tahun 2008, diadakan lomba kicau burung di pojok burung Tiong Bahru yang baru dibuka kembali, namun hype dan buzz yang terlihat di masa lalu tidak dapat ditiru lagi.

Hobi bernyanyi burung masih sangat hidup di Singapura saat ini, meskipun momen paling spektakulernya bisa dibilang antara tahun tujuh puluhan dan sembilan puluhan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *