Jadi Anda baru saja membeli kamera SLR baru yang mengkilap ya? Dan satu atau dua lensa untuk digunakan? Itu keren. Sekarang yang harus Anda lakukan adalah mempelajari cara menggunakannya. Saya berasumsi di sini Anda membeli kamera SLR karena Anda ingin melakukan lebih dari sekadar mengambil foto-foto cara berfoto agar hasilnya bagus bahagia di acara keluarga dan liburan. Jadi bagi mereka yang baru mengenal fotografi lebih dari itu, artikel ini bertujuan untuk memberi Anda sedikit latar belakang tentang dasar-dasar eksposur untuk membantu Anda dalam perjalanan.

Kecepatan rana

Ada dua elemen untuk menciptakan “pencahayaan yang benar”. Ini adalah bukaan, dan kecepatan rana, yang akan kita lihat terlebih dahulu. Saat Anda menekan tombol pemicu di kamera untuk mengambil gambar, itu akan membuka serangkaian penggeser, seperti membuka jendela. Berapa lama tetap terbuka, tergantung bagaimana Anda mengatur kecepatan rana. Kecepatan rana dapat berkisar dari sangat cepat (yaitu 1/8000 detik), hingga sangat lambat (30 detik), atau bahkan tak terhingga jika kamera Anda memiliki pengaturan bohlam. Ini adalah kecepatan rana yang ekstrim dan tidak sering digunakan, kecuali oleh orang yang memotret subjek yang bergerak cepat, atau dalam cahaya yang sangat redup. Bagi sebagian besar dari kita, kita cenderung menempel di suatu tempat di tengah. Sebagai aturan umum, semakin cepat kecepatan rana, semakin tajam foto Anda. Bagi kebanyakan orang, apa pun pada 1/60 detik atau lebih dapat diterima saat tangan memegang kamera. Turunkan jika Anda memiliki tangan yang sangat stabil. Jika Anda perlu menggunakan kecepatan rana yang lebih lambat, Anda perlu menggunakan tripod atau meletakkan kamera di permukaan yang stabil. Kecepatan lambat ini bisa sangat berguna untuk menciptakan efek buram. Misalnya air yang mengalir di air terjun.

Bukaan

Pernah bertanya-tanya bagaimana fotografer membuat subjek mereka benar-benar menonjol dengan memburamkan latar belakang? Rahasianya (yang sebenarnya bukan rahasia) adalah menyesuaikan aperture. Bukaan mengubah kedalaman bidang di foto Anda. Depth of field adalah seberapa banyak gambar berada dalam fokus. Misalnya, jika Anda memiliki depth of field 4 meter, apa pun yang berada dalam jarak tersebut dari subjek yang Anda fokuskan juga akan menjadi fokus. Ada banyak variasi dengan kontrol ini seperti halnya dengan kecepatan rana. Anda dapat memilih untuk menyetel apertur sempit (kedalaman bidang yang panjang) saat Anda ingin seluruh bidikan dalam fokus, misalnya lanskap yang luas dan luas, atau apertur yang lebih lebar untuk potret.

Oke, jadi kecepatan rana Anda disortir dari apertur. Sekarang kita hanya perlu menggabungkannya. Setiap kamera SLR akan memiliki pengukur cahaya bawaan. Gadget kecil ini mengukur jumlah cahaya yang Anda perlukan untuk menciptakan eksposur yang tepat. Biasanya berbentuk palang kecil dengan tanda terlalu tinggi (+) dan terlalu rendah (-) di setiap ujungnya. Ini hanyalah masalah menyeimbangkan satu sama lain sehingga meteran berada di tengah. Setelah selesai, Anda dapat menekan tombol! Hanya itu yang ada untuk itu.

ISO

Pilihan lain yang akan mempengaruhi eksposur Anda adalah ISO yang Anda gunakan. Dengan kamera film, ini berarti kecepatan film yang Anda gunakan. Jika Anda menggunakan film berkecepatan 100, ISO Anda adalah 100. Kamera digital juga memiliki kecepatan ISO yang dapat disesuaikan. Itu hanya dalam bentuk memutar tombol alih-alih memuat film yang berbeda. Aturan umumnya adalah menggunakan ISO terendah yang bisa Anda gunakan. Film ISO yang lebih tinggi atau pengaturan digital dapat menghasilkan gambar yang berisik (berbintik). Namun, mereka memberi Anda lebih banyak kebebasan dalam eksposur karena Anda dapat memotret dengan cahaya yang lebih sedikit. Bereksperimenlah dengan kamera khusus Anda, lihat apa yang dapat Anda lakukan. Ingatlah bahwa kualitas yang dibutuhkan akan berbeda untuk setiap orang. Jika Anda hanya ingin membuat cetakan kecil untuk dimasukkan ke dalam album, atau hanya menyimpan foto secara digital di komputer Anda,

Jadi, ada beberapa bahan untuk dipikirkan bagi mereka yang memulai fotografi Website Fotografi Indonesia dan ingin melakukan lebih dari sekadar membidik dan memotret. Sekarang saatnya untuk pergi ke sana dan menembak. Bereksperimenlah dengan pengaturan yang berbeda. Cobalah hal-hal baru. Sisi teknis fotografi dapat Anda baca di mana saja. Sisi kreatifnya terserah Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *