Bagaimana ritme sirkadian atau jam tubuh 24 jam memengaruhi kesehatan dan kesejahteraan kita dipelajari dan dicatat secara luas di seluruh dunia. Banyak penelitian telah menunjukkan hubungan langsung antara ritme sirkadian dan obesitas, ritme sirkadian dan darah tinggi dan bahkan ritme sirkadian dan penyakit kardiovaskular.

Temuan dari banyak penelitian sejalan untuk mendukung klaim bahwa kurang tidur mungkin merupakan faktor penting untuk mengembangkan penyakit darah tinggi dan jantung di kemudian hari. Sudah lama diketahui bahwa pekerja shift, awak penerbangan jarak jauh, dan orang yang kurang tidur memiliki peningkatan risiko masalah jantung.

Studi awal yang dilakukan oleh peneliti Jepang dan dipublikasikan di Archives of Internal Medicine, perawatan jantung menunjukkan bahwa risiko penyakit jantung meningkat 1,68 kali lipat di antara mereka yang tidur kurang dari 7,5 jam per malam.

Selanjutnya, tidur pendek dan tekanan darah tinggi di malam hari, meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular 4,43 kali lipat.

Studi lain pada wanita menunjukkan bahwa wanita yang tidur kurang dari 7 jam di malam hari lebih cenderung mengembangkan tekanan darah tinggi, penyakit koroner, dan kondisi medis lainnya daripada pria.

Baru-baru ini, ketika bekerja pada tikus, peneliti Jepang berhasil menemukan hubungan antara jam tubuh dan penyakit kardiovaskular. Mereka menyarankan bahwa kerusakan pada ritme sirkadian dapat mempengaruhi biokimia dalam tubuh dan menyebabkan berkembangnya banyak kondisi kesehatan dan penyakit.

Hasil penelitian dipublikasikan dalam jurnal Nature Medicine dan dapat ditemukan secara online.

Tekanan darah tinggi pada gilirannya terkait dengan serangan jantung, stroke, kerusakan ginjal, dan banyak masalah medis lainnya.

Ada banyak elemen penting dan bahkan gen yang mengambil bagian dalam menjaga fungsi yang tepat dari jam sirkadian atau 24 jam tubuh kita. Dalam tes laboratorium pada tikus di universitas Kyoto ditemukan bahwa kekurangan sepasang molekul yang disebut Crypto-chromes dapat secara serius mempengaruhi dan menyebabkan kelainan pada ritme sirkadian.

Ternyata kelainan pada ritme sirkadian menyebabkan tingkat Aldosteron (hormon yang mendorong retensi air di ginjal) sangat tinggi dalam darah yang pada gilirannya membuat tikus ini lebih rentan terhadap tekanan darah tinggi.

Profesor Bryan Williams dari University of Leicester mengatakan: “Kami tahu bahwa ada korelasi kuat antara waktu dalam sehari dan kejadian kardiovaskular yang sering bertepatan dengan lonjakan tekanan darah di pagi hari”.

Hasil penelitian menunjukkan korelasi yang kuat antara jam tubuh dan produksi hormon dalam tubuh dengan mengatur gen yang memainkan peran kunci dalam produksi Aldosteron.

Meskipun, tempat pengobatan jantung di pekanbaru dan jakarta gen serupa diidentifikasi pada manusia, para peneliti menyarankan untuk melakukan penelitian lebih lanjut untuk menentukan apakah dan bagaimana jam tubuh yang salah dapat menyebabkan peningkatan tekanan darah pada manusia.

Sementara seorang ahli hipertensi di Universitas Leicester profesor Bryan Williams menemukan penelitian ini sebagai “menarik”, profesor Okamura menyarankan untuk menunggu sedikit untuk membuktikan bahwa hasil penelitian dapat prospek cara baru untuk mengobati hipertensi pada manusia.

“Kami tahu bahwa ada korelasi kuat antara waktu dalam sehari dan kejadian kardiovaskular, yang sering kali bertepatan dengan lonjakan tekanan darah di pagi hari. Jadi ini memberikan beberapa wawasan tentang mekanisme yang mungkin mendasari deregulasi tekanan darah pada beberapa orang” tambah Okamura .

Profesor Williams meminta untuk menunggu sampai penelitian selesai dengan mengatakan: “Beberapa orang dengan tekanan darah tinggi diketahui memiliki kadar Aldosteron yang tinggi. Apa yang kita tidak tahu adalah seberapa umum mutasi ini mungkin terjadi pada hipertensi manusia”.

CARA BARU PENGOBATAN JANTUNG, HIPERTENSI, OSTEOPOROSIS – KEROPOS TULANG TERBAIK TANPA OBAT PALING AMPUH >>> https://youtu.be/ypabJjnKQeM

Juga direktur medis asosiasi di British Heart Foundation, Profesor Jeremy Pearson, berpikir bahwa ada lebih banyak pekerjaan yang diperlukan sampai peneliti menjelaskan penyebab Hipertensi: “Hipertensi adalah umum, tetapi gen yang mengendalikan tekanan darah tidak dipahami dengan baik. identifikasi akan membantu merancang perawatan yang lebih baik untuk tekanan darah tinggi.”

Namun, ada harapan bahwa saat ini para peneliti Jepang telah menemukan alasan mengapa orang menderita hipertensi, namun penelitian lebih lanjut diperlukan sebelum menjadi jelas apakah temuan penelitian tersebut dapat dipraktikkan dalam pengobatan Hipertensi baru yang efektif.

Baca juga: Pemasaran Jaringan – Anjuran dan Larangan Media Sosial

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *