Pertama, agar tujuan apa pun menjadi efektif, mereka harus sama-sama melayani kebutuhan perusahaan dan juga kebutuhan karyawan. Di perusahaan Amerika saat ini, ini adalah tugas yang sulit jika bukan tidak mungkin untuk diselesaikan. Tujuan perusahaan diarahkan pada strategi bisnis jangka pendek dan jangka panjang sedangkan tujuan karyawan bersifat pribadi. Strategi perusahaan mungkin mewakili pertumbuhan dan laba, tetapi karyawan tidak memiliki andil dalam hasilnya. Meskipun karyawan telah diberikan tujuan yang jelas, to the point, objektif, dan dapat dicapai, mereka akan segera Jasa Pendirian Perusahaan melepaskan diri.

Untuk membawa karyawan ke dalam keselarasan dengan organisasi, organisasi pertama-tama harus dengan jelas mengomunikasikan pemahaman yang jelas tentang kontribusi karyawan terhadap strategi bisnis secara keseluruhan. Mereka harus diperlakukan dengan hormat dan bermartabat dengan kesetaraan yang adil. Pemimpin perusahaan harus menyadari bahwa tujuan bisnis bukanlah tujuan karyawan. Seluruh perusahaan bisa menderita jika moral karyawan dibiarkan rusak hanya karena mereka tidak diakui sebagai kontributor penting.

Peran pengawas

Tujuan antar departemen adalah tujuan perusahaan dan supervisor, mandor atau manajer, bukan karyawan. Sekeras kedengarannya, sebagian besar karyawan bekerja untuk mendapatkan gaji, tidak lebih. Mereka menawar waktu mereka sebanyak mungkin dan perusahaan membayar sesedikit mungkin. Berpikir sebaliknya berarti mengabaikan motivasi manusia. Sebagian besar karyawan ketika diancam, akan mengambil sikap, “Saya sedang mencari pekerjaan ketika saya datang ke sini, jadi saya akan mencari yang lain.” Ini adalah pandangan yang sangat buruk tetapi itulah kenyataannya. Orang bekerja karena kebutuhan. Sebagian besar kelas menengah Amerika digadaikan secara surgawi. Mereka berusaha untuk mendukung gaya hidup yang digambarkan oleh Hollywood dan diharapkan oleh keluarga dan teman-teman mereka. Mereka bertahan dengan kondisi untuk mempertahankan pemanjaan berlebihan mereka. Ini adalah kenyataannya,

Seorang kepala departemen akan menyelaraskan sebagian dengan tujuan perusahaan karena posisinya membutuhkannya. mereka juga terus membuka satu mata untuk posisi pembayaran yang lebih baik.

Datang ke persyaratan

Lalu bagaimana perusahaan bisa berdamai dengan karyawannya? Di Amerika yang bekerja sama saat ini, kewajiban tertingginya juga merupakan aset tertingginya. Bahkan jika perusahaan telah menjadi sepenuhnya mekanis, tetap saja orang-orang yang membuatnya sukses. Orang-orang yang meliputi sekretaris, petugas kebersihan, CEO, pemegang saham, akuntan, insinyur, pemasaran, penjualan dan banyak lainnya yang membuat fungsi mesin. Perusahaan mungkin tergantung pada orang-orang tetapi orang-orang juga tergantung pada perusahaan. Lalu, bagaimana kedua elemen penting ini bersatu untuk membuat perusahaan yang harmonis dan sukses?

Orang perlu dibutuhkan

Fakta yang sangat mencerahkan adalah: “orang perlu dibutuhkan, diakui, dan dihargai”. Jika seorang majikan mengungkapkan penghargaannya yang sebenarnya untuk karyawan mereka, karyawan tersebut akan berusaha keras untuk menyenangkan majikannya. Jika seorang karyawan mengembangkan perasaan pencapaian, dia akan menjadi pelayan yang setia dan dapat dipercaya. Saya katakan pelayan karena itulah yang kita bicarakan di sini, bukan? Setiap hamba akan melayani tuan yang peduli dan menyenangkan. Kami tidak suka melihatnya dengan cara itu, tetapi pada kenyataannya setiap orang melayani seseorang. Ingat saya katakan hamba, bukan budak ada perbedaan besar antara keduanya. Seorang hamba melayani karena cinta dan kekaguman dan mendapat pengakuan, pertimbangan dan penghargaan sebagai balasannya. Melayani tuan yang benar-benar ramah adalah sesuatu yang hanya sedikit pengalaman dalam seumur hidup.

Biarkan karyawan Anda tahu bahwa mereka dibutuhkan, dihargai, dan dicintai Aktifkan mereka dengan menugaskan mereka tugas yang menantang dan bermanfaat. Dengan cara ini, orang merasa bahwa mereka adalah bagian dari tujuan dan mereka mengambil tempat untuk melihatnya tercapai. Dan apakah prestasi selain kesuksesan? Bukankah itu yang kita semua cari? Baik itu karyawan, keluarga, anggota gereja, atau operator lift, kita semua mencari pengakuan atas upaya kita.

Tidak ada manusia adalah sebuah pulau.

Tidak ada diri sendiri dalam menjalankan perusahaan, rumah tangga, atau organisasi. Ini adalah upaya kolektif yang membuatnya berhasil. Seperti mobil yang tidak dapat berjalan tanpa bannya, kita juga tidak dapat menjalankan perusahaan dengan karyawannya. Hargai mereka, hormati mereka, dan beri tahu mereka bahwa Anda peduli. Akhiri akhir, mereka akan mendukung Anda dalam kesetiaan dan tanpa penilaian. Akan menjadi karyawan yang produktif dan bahagia.

 

 

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *